8 WASIAT untuk Jama’ah HAJI

الْحَمْدُ لِلّهِ أَحَقُّ مَنْ ذُكِرَ وَأَوْلَى مَنْ شُكِرَ وَعَلَيْهِ أُثْنِي الْوَاحِدُ الصَّمَدُ الَّذِي لَيْسَ لَهُ صَاحِبَةٌ وَلاَ وَلَد جَلَّ عَنِ الْمَثِيْلِ فَلاَ شَبِيْهَ لَهُ وَلاَ عَدِيْلَ السَّمِيْعُ الْبَصِيْرُ الْعَلِيْمُ الْخَبِيْرُ، وَالصَّلَاةُ وَالسَّلَامُ عَلَى رُسُوْلِ اللهِ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ أَجْـمَـــعـــــيْـــنْ…أَمَّ بَعْدُ:

Sesungguhnya dalam suatu ibadah termasuk ibadah haji seorang muslim mestilah melaksanakannya dengan baik sesuai tuntunan syari’at, berikut ini adalah delapan wasiat/pesan/nasehat Syaikh Abdullah bin Shalih al-Fauzan bagi Jam’ah yang akan berhaji dan umrah. Dilaman muka ini kami sebutkan satu nasehat saja yakni ::Benar-benar Memanfaatkan Waktu:: karena kita melihat fenomena banyaknya jama’ah yang seakan berwisata saja dan sibuk ber-foto dan ber-selfie-ria, syaikh berkata:

“Seorang muslim harus benar-benar bisa memanfaatkan waktu-waktunya dan menghabiskannya untuk berbuat keta’atan kepada Allah Ta’ala, baik dalam bentuk shalat, tilawah al-Qur`an, berdzikir, membaca buku-buku yang bermanfaat, menuntut ilmu, dan disempurnakan dengan mencari sahabat yang shalih. Karena sesungguhnya seorang yang berhaji tidaklah meninggalkan negeri dan keluarganya melainkan untuk mengejar ganjaran dan pahala, dan ia berharap dapat pulang dengan memperoleh pengampunan dari Allah Ta’ala akan dosa-dosanya. Maka lazim baginya untuk memanfaatkan kesempatan-kesempatan yang utama ini di tempat-tempat yang suci dengan sebenar-benarnya. Berhati-hati dari sikap menyia-nyiakan waktu dalam hal yang tidak berguna, dan menjauhkan diri dari segala perbuatan maksiat dan dosa sepanjang waktunya. Di tempat-tempat yang utama dan waktu-waktu yang berharga menjadikan at-tabi’ah (mengikuti nabi) lebih besar lagi ganjarannya. Dan terkadang pelaksanaan ketaatan dapat terkontaminasi, berakibat berkurangnya pahala”.

Download:
Download CHM atau Download ZIP dan Download PDF atau Download Word

HAJI: Pengertian, Hukum dan Manfaatnya

Nama Ebook: Pengertian Haji, Hukum dan Manfaatnya
Penulis : Syaikh Muhammad bin Ibrahim at-Tuwayjiry

اَلْـحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَلَـمــــــيْنَ وَالصَّلَاةُ وَالسَّلَامُ عَلَى رُسُوْلِ اللهِ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ أَجْـمَـــعـــــيْـــنْ، أَمَّ بَعْدُ:

Haji adalah beribadah kepada Allah ‘Azza wa Jalla dengan menunaikan manasik/ ibadah-ibadah menurut sunnah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, di tempat yang tertentu dan di masa yang tertentu.

Hukum Haji: Haji adalah salah satu rukun Islam, diwajibkan pada tahun ke sembilan Hijriyah. Hukumnya wajib atas setiap muslim, yang merdeka, balig, berakal, mampu, sekali dalam seumur hidup secara bersegara, (jika sudah mampu tidak boleh ditunda-tunda).

Yang Mampu Melaksanakan Haji: Yaitu orang yang sehat badan, mampu melakukan perjalanan, mempunyai bekal dan kendaraan yang memungkinkan dengannya menunaikan ibadah haji hingga pulang, setelah membayar kewajiban seperti hutang, nafkah yang disyari’atkan untuknya dan keluarganya, dan ia mempunyai kelebihan untuk menutupi kebutuhan pokoknya.

Demikian diantara isi eBook kali ini, selamat membaca…

Download:
Download CHM atau Download ZIP dan Download PDF atau Download Word