Pandangan Syaikh Al-Albani Tentang Bid’ah dan Kafir

Nama ebook: Hakikat Bid’ah dan Kafir
Penulis: Syaikh Muhammad Nashiruddin al-Albani رحمه الله
Format File: chm, ukuran File: 297,5 kb, Download/ unduh: disini

Pengantar:

Ebook ini adalah terjemah transkrip dari ceramah Syaikh Al-Albani yang menjelaskan berbagai hal tentang pandangan Ahli Atsar terhadap Bid’ah dan Kekafiran. Berbagai pertanyaan diajukan kepada beliau dan dijawab oleh beliau dengan jelas berdasarkan dalil dari Al-Qur’an dan Sunnah sesuai dengan pemahaman Salafus Sholeh. Diawal kajian datanglah sebuah pertanyaan dan terus menerus bersambung….

Penanya :

Apa pendapat Anda, wahai syaikh, tentang orang-orang yang tidak memperbolehkan tarahum kepada orang-orang yang menyelisihi i’tiqod salaf, seperti an-Nawawi, Ibnu Hajar al-Asqolani, Ibnu Hazm dan Ibnul Jauzi serta orang-orang yang semisal mereka dari (ulama) salaf? Juga tokoh-tokoh kholaf (kontemporer) seperti al-Banna dan Sayyid Quthb, mengingat Anda telah mengetahui dengan baik apa yang ditulis oleh Hasan al-Banna dalam bukunya Mudzakkirat ad-Da’wah wa ad-Da’iyyah dan Sayyid Quthb dalam bukunya Fii Zhilaali al-Qur’an???

Syaikh :

Kami berkeyakinan bahwa rahmat dan tarahum diperbolehkan bagi seluruh kaum muslimin dan diharamkan bagi seluruh orang kafir. Jawaban ini merupakan furu’ (cabang) dari i’tiqod yang dimiliki oleh seseorang. Jadi, barangsiapa yang meyakini bahwa orang-orang yang disebutkan di dalam pertanyaan tadi adalah muslim, maka jawabannya adalah telah ma’ruf (diketahui) –sebagaimana yang telah saya katakan barusan- yaitu boleh mendo’akan : “semoga Alloh merahmati dan mengampuni mereka”. Dan siapapun yang menganggap bahwa mereka yang disebutkan di dalam pertanyaan tadi adalah bukan muslim (kafir) –semoga Alloh tidak mengizinkan hal ini-, maka tarahum tidaklah diperbolehkan, karena rahmat diharamkan bagi orang kafir. Inilah jawabanku berkenaan dengan apa yang datang dari pertanyaan tadi.

Penanya :

Namun Syaikh, Mereka mengatakan bahwa hal ini termasuk bagian dari manhaj salaf, yang mana mereka tidak melakukan tarahum terhadap mubtadi’ (pelaku bid’ah). Konsekuensinya, orang-orang yang disebutkan di dalam pertanyaan pertama tadi dianggap sebagai mubtadi’ dan mereka (para salaf) tidak melakukan tarahum dengan mereka.

Syaikh :

Kami telah katakan tadi, bahwa rahmat atau tarahum diperbolehkan bagi setiap muslim dan tidak boleh bagi seluruh orang kafir. Jika (jawabanku tadi, pent.) ini benar, maka pertanyaan kedua tadi tidak memiliki dasar (hujjah). Jika ini (jawaban saya) tidak benar, maka (pertanyaan kedua tadi) memiliki dasar dan bisa didiskusikan lebih lanjut…

Bukankah mereka yang telah divonis oleh sebagian ulama sebagai mubtadi’, mereka tetap disholati? Dan termasuk i’tiqod salaf yang disepakati oleh kholaf adalah, bahwa kita (tetap) menegakkan sholat di belakang muslim yang shalih sebagaimana pula kita shalat di belakang muslim yang fajir. Kita juga menshalati orang yang shalih maupun orang yang fajir.
Adapun orang kafir tidak boleh dishalati.

Oleh karena itu, orang yang disebutkan di dalam pertanyaan tadi, mau tidak mau, haruslah disebut sebagai ahlul bid’ah. Jadi, haruskah mereka disholati atau tidak?…

Saya sebenarnya tidak berkeinginan untuk mendiskusikan hal ini kecuali karena terpaksa. Jika jawabannya adalah mereka tetap harus disholati, maka jawabannya berhenti sampai di sini, pembahasan selesai dan tak ada lagi tempat untuk mendiskusikan pertanyaan kedua tadi. Namun jika (dijawab) tidak boleh mensholatinya, maka kesempatan untuk diskusi masih terbuka dan dapat dilanjutkan kembali…

[demikianlah pertanyaan terus bersambung dan simak selengkapnya ebook ini hingga kita akan melihat hakikat tentang bid'ah dan kafir dan bagaimana sikap kita terhadap Ahlul Ahwa dan Ahlul Bid'ah]

Download ebook Hakikat Bid’ah dan Kafir

Tulisan Terkait:
Pokok-pokok Manhaj Salaf
Bid’ah Tanpa Sadar
Belebih-lebihan dalam Agama
Nasihat dan Wasiat Syaikh Al-Albani
Pembatal-pembatal Ke-Islaman

About these ads

Perihal Ibnu Majjah
Penuntut Ilmu, [Insya Allah] bermanhaj Ahlussunnah

One Response to Pandangan Syaikh Al-Albani Tentang Bid’ah dan Kafir

  1. Ping-balik: Kode Etik Amar Ma'ruf Nahi Munkar « Download Ebook Islam: Aqidah, Qur'an, Tafsir, Hadits, Fiqh

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s